Tablig Tetap Jalan Tapi Model Dakwah Harus Divariasikan

KHITTAH.CO- Tablig adalah salah satu dari sifat Rasul selain sidiq, amanah dan fatanah. Tablig ini telah dijalankan baik oleh Nabi dan para sahabat sehingga hanya dalam waktu 23 tahun risalah yang dibawahnya dapat teraktulisasikan di dunia Arab saat itu dan beberapa abad kemudian telah merata ke seantero dunia.

Demikian dijelaskan Wakil Ketua PW Muhammadiyah Sulsel, Dr KH Mustari Bosra, saat membuka kegiatan Pelatihan Produksi Siaran Televisi Majelis Pustaka dan Informasi Muhammadiyah, di Kampus Unismuh Makassar, Jumat,  29 Maret 2019.

Pada zaman nabi, sambung Mustari, media informasi masih sangat terbatas. Maka model dakwah yang digunakan adalah dari mulut ke mulut dan itu sangat efektif.

Ia melanjutkan, dewasa ini dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, dakwah dari mulut ke mulut telah tertinggal sehingga umat Islam dituntut untuk dapat memvariasikan model dakwahnya.

“Hal inilah yang mendasari Muhammadiyah sejak 2013 lalu membuat TVMu sebagai media syiar Muhammadiyah melalui televisi,” katanya.

“Dengan slogan cerdas dan mencerahkan. Di dalamnya ada spirit fatanah dan tiga sifat nabi yang lain. Ini sesuai dengan visi Muhammadiyah yang ingin selalu mencerahkan semua, sebagaimana digaungkan pada tema Tanwir Muhammadiyah, beragama yang mencerahkan,” tutupnya.

Ketua Majelis Pustaka dan Informasi PWM Sulsel, Hadisaputra, mengatakan Pelatihan itu bertujuan mencetak kader yang mampu memainkan peran dalam jurnalistik pertelevisian sekaligus membantu meningkatkan fungsi kontributor TVMu di daerah-darrah.

“Dengan kegiatan ini kita ingin memaksimalkan penyampaian pesan dakwah Islam di wilayah  Indonesia Timur dan khususnya di Sulsel,” jelasnya.

Kegiatan pelatihan siaran televisi ini akan berlangsung dari 29-31 Maret 2019, dan diikuti 40 peserta yang diantaranya berasal dari Perguruan Tinggi dan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Papua, Gorontalo, Sulteng, Sulbar, serta Pimpinan Daerah Muhammadiyah se Sulsel. (Kr)